2 Komentar

Ada Apa Dengan Tahlil

Berkumpul dalam rangka berdo’a dan menghadiahkan pahala kepada orang yang meninggal dunia, biasa disebut dengan tahlil atau tahlilan. Walaupun sebenarnya arti tahlil itu adalah bacaan “laailaaha illallaah”, penyebutan istilah tersebut dalam sastra Arab disebut dengan istilah “menyebutkan sebagian, tapi yang dimaksud adalah seluruhnya”. Tahlil sendiri adalah sebagian dari beberapa macam dzikir yang dibaca pada acara tersebut.

Budaya tahlil sudah berlangsung lama dan tidak mustahil ia bersamaan dengan datangnya Islam ke negeri ini. Dan siapa saja yang mau menelusuri tahlil ini, insyaallah akan mendapatkan bahwa tahlil memiliki sandaran yang kokoh dari Al-Qur’an dan As-Sunnah, serta pendapat-pendapat dari para ulama salaf yang shahih. Tidak satupun dari butir-butir dalam acara tahlil itu bertentangan dengan ajaran agama Islam.

Disamping itu terdapat banyak manfaat dari acara tahlil ini, antara lain :

  1. Sebagai ikhtiyar (usaha) bertaubat kepada Allah SWT untuk diri sendiri dan saudara yang meninggal dunia.
  2. Merekatkan tali persaudaraan antar sesama, baik yang masih hidup atau yang telah meninggal dunia, karena sejatinya ukhuwah Islamiyah itu tidak terputus karena kematian.
  3. Untuk mengingat bahwa akhir dari kehidupan dunia ini adalah kematian, yang setiap jiwa tidak akan terlewati.
  4. Ditengah hiruk-pikuknya dunia, manusia yang selalu bergelut dengan materi tentu memerlukan kesejukan rohani. Salah satu caranya ialah dengan dzikir (mengingat Allah SWT).
  5. Tahlil sebagai salah satu media yang efektif untuk dakwah Islamiyah.
  6. Sebagai manifestasi dari rasa cinta sekaligus penenang hati bagi keluarga almarhum yang sedang dirundung duka.

Tidak ada yang perlu dikhawatirkan akan manfaatnya tahlil bagi saudara kita yang telah meninggal, karena sandaran hukumnya jelas dan kuat, serta telah dibahas tuntas ratusan tahun yang lalu. Bahkan keterkaitannya dengan QS Al-Najm, 39 :

وَأَن لَّيْسَ لِلْإِنسَانِ إِلَّا مَا سَعَىٰ

“Dan bahwasanya seorang manusia tiada memperoleh sesuatu selain apa yang telah diusahakannya”.

Diantara sekian banyak tafsir QS Al-Najm, 39 yang paling mudah dipahami, sekaligus dapat dijadikan landasan yang kuat untuk tidak mempertentangkan antara ayat dan hadis yang tegas menjelaskan bahwa  seseorang yang meninggal dunia dapat menerima manfaat dari amalan orang yang hidup, adalah tafsir dari Abi Al-Wafa’ Ibnu ‘Aqil Al-Baghdadi Al-Hanbali (431-513 H) sebagai berikut :

“Jawaban yang paling baik menurut saya, bahwa manusia dengan usahanya sendiri, dan juga karena pergaulannya yang baik dengan orang lain, ia akan memperoleh banyak teman, melahirkan keturunan, menikahi perempuan, berbuat baik, serta mencintai sesama. Maka semua temam-teman, keturunan dan keluarganya tentu akan menyayanginya kemudian menghadiahkan pahala ibadahnya (ketika telah meninggal dunia). Maka hal itu pada hakikatnya merupakan hasil usahanya sendiri” (Al-Ruh, 145)

Dr. Muhammad Bakar Ismail, seorang ahli fiqh kontemporer dari Mesir menjelaskan : “Menghadiahkan pahala kepada orang yang telah mati itu tidak bertentangan dengan ayat (39 Al-Najm) وَأَن لَّيْسَ لِلْإِنسَانِ إِلَّا مَا سَعَىٰ

Karena pada hakekatnya pahala yang dikirimkan kepada ahli kubur dimaksud merupakan bagian dari usahanya sendiri. Seandainya ia tidak berbuat baik ketika masih hidup, tentu tidak akan ada orang yang mengasihi dan menghadiahkan pahala untuknya. Karena itu sejatinya, apa yang dilakukan orang lain untuk orang yang telah meninggal dunia tersebut merupakan buah dari perbuatan baik yang dilakukan si mayit semasa hidupnya”. (Al-Fiqh Al-Wadlih, juz I, hal 449)

Wallahu a’lam

Sumber : Tahlil dalam Perspektif Al-Qur’an dan As-Sunnah (kajian kitab kuning). Oleh : KH. Muhyiddin Abdusshomad.

2 comments on “Ada Apa Dengan Tahlil

  1. Artikel yang sangat Bagus dan tidak mengundang kontrofersi. Semoga ALLOH terus membimbing kita semua. Amiin Yaa Rob

  2. alhamdulillah syukron katsir..

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: